Sosialisasi Tentang Permendes, Wagub Kandouw: Jangan Main - Main Dengan Dana Desa, Disalahgunakan Urusannya Pidana

Wagub Kandouw saat berjabat tangan dengan pesertaWagub Kandouw saat berjabat tangan dengan peserta

Manado-Gubernur Sulut Olly Dondokambey SE melalui Wakil Gubernur Drs Steven Kandouw, meminta kepada seluruh tenaga pendamping yang ada di daerah bumi Nyiur Melambai Sulawesi Utara untuk mengawal pemanfaatan dana desa dengan baik sesuai aturan dan mekanisme yang ada.

Permintaan tersebut disampaikan saat Wakil Gubernur Sulut membawakan sambutan pada Sosialisasi Permendes PDTT nomor 16 tahun 2018 tentang prioritas pembangunan dana desa dan kebijakan pemerintah daerah dalam pelaksanaan dana desa dan evaluasi pendamping P3MD dan PD Provinsi Sulut serta penyerahan BPJS Ketenagaankerjaan kepada tenaga pendamping profesional bertempat di ruang Mapalus Kantor Gubernur Sulut, Selasa (05/03/2019).

"Tenaga pendamping desa harus menjadi pelopor sekaligus motor penggerak pembangunan di desa. Pendamping desa harus mampu menjadi agen perubahan di setiap desanya,”ujar Steven Kandouw.
Sosialisasi Tentang Permendes, Wagub Kandouw ingatkan Jangan Main - Main Dengan Dana Desa, Disalahgunakan Urusannya Pidana
Ia pun berharap para pendamping desa terlibat aktif dalam setiap fase, mulai dari perencanaan hingga pelaksananan pembangunan desa. “Program dana desa ini mungkin program satu-satunya yang ada di dunia. Apalagi, besaran dana desa yang digelontorkan pemerintah setiap tahunnya terus naik,” katanya memaparkan.

Ditambahkannya tahun 2019 ini di Sulut dana desa sekitar 1,2 Triliun dan dana desa ini harus betul-betul dioptimalkan. "Mulai dari perencanaan dan pelaksanaan hingga pengawasan, karena dana desa ini tidak termasuk di APBD, tidak diperiksa BPK melainkan diperiksa langsung oleh Jaksa dan polisi aparat penegak hukum jika ada indikasi penyalahgunaan dandes tersebut, jadi jangan main-main," tandasnya.

Untuk itu dirinya berharap agar dandes pemanfaatannya harus betul-betul, output dan outcome jangan cuma jadi tapi tidak ada pemanfaatannya. "Dandes ideal harus berkelanjutan demi pemanfaatan kesejahteraan masyarakat umum sesuai program nawacita pak presiden Jokowi," harap Wakil Gubernur Steven Kandouw.

Sebelumnya dalam laporan Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Sesa dan Daerah Royke Mewoh mengatakan program Dana Desa oleh Bapak Presiden Jokowi Widodo untuk Sulawesi Utara sejak tahun 2015 s/d 2019 mendapat anggaran sebesar :
 Wagub Kandouw saat foto bersama tenaga pendamping profesional
Tahun 2015 sebesar Rp. 402.546.360.000 di bagi 1.505 Desa.

Tahun 2016 sebesar Rp.911.498.499.000 dibagi 1.505 Desa.
Tahun 2017 sebesar Rp. 1.161.358.872.000 dibagi 1.506 Desa.
Tahun 2018 Rp.1.065.862.820.000 dibagi 1.506 Desa.
Tahun 2019 sebesar Rp 1.210.560.814.000 dibagi 1.507 Desa

Sedangkan hasil yang diperoleh melalui Dana Desa yang dikolaborasikan dengan program OD SK Jalan Desa sejak tahun 2015 s/d 2018 sepanjang 300 kilometer, Pasar Desa 37 unit, Jembatan 4.572 buah, Bumdes 599 unit, Air Bersih 1.200 unit, MCK, 4.063 unit, Polindes 51 unit, Tambatan Perahu 77 unit, Embung Desa 10 unit, Irigasi 74 unit, Fasilitas Olahraga 58 unit, Drainase 1.275.478 meter ,Paud 377 unit, Posyandu160 unit, Sumur 938 unit.

“Dan untuk tahun 2015. Desa sangat tertinggal 84 Desa, Tertinggal 852 Desa, Berkembang 554 Desa dan Maju 15 Desa sampai Tahun 2018 Desa sangat tertinggal 66 Desa, Tertinggal 640 Desa, Berkembang 734 Desa dan Maju 66 Desa,”ungkap Mewoh.

Turut hadir Pihak BPJS Ketenagakerjaan, Tenaga Pendamping Desa Se Sulut.(tim/sulutonline)