Wapres Memberikan Kuliah Umum di Kampus IAIN Manado

Wapres JK saat memberikan kuliah umum di Institut Agama Islam Negeri (IAIN) ManadoWapres JK saat memberikan kuliah umum di Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Manado

Manado- Wakil Presiden RI Hi M Husuf Kalla saat memberikan kuliah umum di Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Manado, Minggu (23/04/2017) mengingatkan agar Perguruan Tinggi (PT) mempunyai visioner kedepan , dan jangan diajarkan perbedaan itu musuh tetapi perbedaan itu adalah hikmah.

Dikatakan, sekarang ini ada 50 Institut Agama Islam Negeri yang tersebar di seluruh Indonesia. Itu artinya dalam 5 juta penduduk terdapat 1 lembaga Pendidikan Tinggi Islam. “Kenapa itu dibutuhkan, karena Islam itu mengikuti jaman, Islam di Indonesia itu moderat, Islam garis tengah, atau dikenal sekarang Islam Nusantara dimana dapat hidup berdampingan dengan agama yang lain,”ingat Wapres.

Wapres juga menilai untuk belajar agama Islam tidak perlu jauh-jauh ke luar negeri, sebab di Indonesia ada tempatnya yaitu IAIN. Oleh karena itu menurut Wapres mutunya harus ditingkatkan lebih baik. “Dibutuhkan suasana keilmuan dan suasana pembelajaran yang lebih baik,” tegasnya.

Hubungan antar agama di Sulut sangat baik, meski Sulut waktu yang lalu diapit oleh daerah -daerah konflik di selatan dan utara terjadi pertikaian namun semua itu tidak terjadi di Sulut. Oleh karena itu diingatkan kepada semua agar selalu menghormati perbedaan. “Jangan perbedaan menimbulkan kebencian, dan kita harus mengembangkan persamaan-persamaan,” tegasnya.

Sementara itu Rektor IAIN Rufina Hunibala sangat mengapresiasi kedatangan Wapres bersama Ibu di kampusnya. Menurutnya, kunjungan Wapres ini merupakan perdana semenjak Kampus IAIN ini berdiri Dijelaskannya, cikal bakal IAIN Manado adalah IAIN Sulut yang berkembang menjadi Fakultas Syariah IAIN Alauddin Makassar dan bertransformasi menjadi STAIN tahun 1997 dan kembali menjadi IAIN Manado tahun 2014 hingga saat ini. Kini IAIN Manado memiliki 17 program studi yang tersebar di 4 fakultas.

Turut Hadir Gubernur Sulawesi.Utara Olly Dondokambey bersama Ir Rita Dondokambey -Tamuntuan, Wakil Gubernur Sulut Steven OE Kandouw bersama dr Devi Kandouw -Tanos, Forkopimda.(tim/sulutonline )